Tuesday, 26 July 2016

Teatrikal Hati


Judul: Teatrikal Hati
Penulis: Rantau Anggun dan Binta Al Mamba
Penerbit: Quanta (Elex Media Komputindo)
ISBN: 978-602-02-2627-9
Cetakan ke: satu (November 2013)
Genre: Novel Islami
Kategori: Fiksi

Teatrikal Hati merupakan novel karya dua penulis wanita Indonesia yakni, Rantau Anggun, yang karyanya telah lolos dalam tiga antologi yakni, Sweet Candy for Teens dan Antologi Buah hati nakal atau banyak Akal?  (Elex Media Komputindo, Februari 2012), Mertuaphobia (proses terbit di Jendela). Ada juga artikel lepasnya yang berjudul Sinkronisasi Energi pernah dimuat dalam booklet Lembaga Manajemen Infak Kota Blitar. Demikian juga dengan tulisannya berjudul Harapan bagi Para Perindu Optimisme juga pernah dibacakan pada peringatan hari Ibu tahun 2012 di jajaran dharma Wanita Pemerintah Kabupaten Blangkejeren, Provinsi Nangroe Aceh Darussalam.

Berbeda dengan rekan duetnya yakni, Binta Al Mamba. Perempuan yang bernama asli Aris Sayyidatul Ilmi ini, tulisan-tulisan pendeknya berupa cerpen, puisi dan artikel ringan dimuat di beberapa media diantaranya adalah radar bojonegoro, Jawa Pos, Aku Anak Saleh, Lampung Post, Majalah Embun, Koran Berani, Majalah Cahaya Nabawi, Majalah Sekar dan lain-lain. Lebih dari 20 tulisan pendek berbagai tema dan genre besutannya juga dibukukan secara keroyokan bersama berbagai komunitas atau hasil audisi antologi. Buku terbarunya adalah KISS (Kisah Indah Seputar Santri) yang diterbitkan oleh penerbit Jendela, Dzikrul hakim, yang merupakan batu loncatan untuk menerbitkan buku solonya.

Novel Teatrikal Hati adalah novel duet pertama dari kedua penulis ini. Duet yang sangat apik sekali karena berhasil membuat para pembaca melahap novel ini laksana kepingan-kepingan puzzle. Pelan-pelan kisahnya akhirnya menyatu dan menjadi utuh.

Sedikit sia-sia rasanya ketika ingin mencoba untuk mendapatkan gambaran akhir dari cerita ini apakah Happy Ending atau Sad Ending. Karena kedua penulis ini cukup lincah dan cerdas sekali membuat alur yang melompat-lompat, sehingga membuat pembaca harus sabar dan bersedia mengikuti alurnya.





Sekilas bila melihat covernya yang tergambar sepasang merpati lucu dan ada 4 buah hati tergantung dibawahnya, maka pembaca akan mengira kalau novel ini pastilah lagi-lagi tentang cinta kebanyakan atau bahkan tentang pengkhianatan. Namun ketika novel ini sudah dibaca maka pambaca akan tahu kalau novel ini berbeda.  Meski kisah-kisahnya merupakan kisah yang sebenarnya banyak terjadi di masyarakat kita, namun kedua penulis ini berhasil menyajikannya dengan penuh intrik, menarik juga menyentuh.

Kisah dalam novel ini dimulai dari kisah seorang Zahra Azkia. Seorang aktris yang tengah naik daun dan memutuskan untuk meninggalkan dunia peran saat karirnya sedang menanjak. Karena keteguhannya, ia berhasil menjadi Produser Kreatif Tropical Entertainment (TE), meski pada akhirnya ia dilanda gundah gulana karena proyek film layar lebar bertema kemanusiaan dan cinta yang merupakan tantangan proyek film layar pertamanya dari Mistem Liem (pemilik saham terbesar sekaligus CEO Tropical Entertainment). Wanita cantik yang memutuskan untuk berhijab ini hidupnya juga selalu dikaitkan dengan pemuda bernama Fardan, sang sutradara film layar lebar yang tengah ia produseri.

Berbeda dengan tokoh lain bernama Linda Arum. Penulis novel dan penyiar radio. Sosok perempuan yang lemah lembut dan penuh pengertian. Pernikahannya selama bertahun-tahun dengan Bagas terasa beku karena karakter Bagas yang memang kaku dan tidak romantis. Sedangkan disisi lain, Linda secara diam-diam menulis semua khayalan ke romantisannya lewat novel-novel yang ia tulis. Ketiadaan anak sekian tahun, menambah beku kehidupan kedua pasangan ini.

Kebekuan hatiku yang kugadang-gadang akan dihangatkan oleh pangeran yang menjadi pendampingku ternyata hanya harapan yang terbentur dinding. Dinding nan tebal yang hanya bisa memantul-mantulkan bola harapan yang berkali kulemparkan. (hal.117)

Gwen Saputri. Mungkin ia layak disebut sebagai salah satu tokoh antagonis dalam novel ini selain Harjun Notodiningrat yang tak lain adalah ayah kandungnya sendiri yang sejak kecil telah menorehkan luka dan trauma padanya lahir dan bathin. Gwen atau yang lebih akrab disapa adik Bida oleh ibu dan kakaknya ini merupakan seorang arsitek dengan karier cemerlang dan memukau. Perjodohannya dengan beberapa pemuda selalu gagal, karena sejatinya ia tak pernah siap dilamar oleh sosok bernama laki-laki yang hanya menilainya dari kecantikan fisik. Padahal, dikedalaman hatinya, ia tetap ingin kesetiaan.

Dan yang paling penting. Aku hanya ingin kesetiaan. Aku ingin menjadi satu-satunya dalam hidup seorang lelaki. Tanpa sambilan ataupun sampingan. Aku sudah muak dengan berbagai rayuan dan sanjungan. Aku merindukan kesungguhan, walaupun dalam diam.(hal.158)

Setyani. Gadis desa yang lebih senang menyebut dirinya sebagai Gadis dari lereng gunung. Ia sosok wanita dengan sejuta kesabaran, ketenangan, kelembutan dan kesederhanaan yang ia miliki. Dalam novel ini, maka sosok Setyanilah yang sangat membuat saya salut sekaligus tidak habis pikir. Bagaimana mungkin ada sosok perempuan sepertinya, yang harus menderita akibat ulah suaminya sendiri. Namun, Setyani tetaplah ibu yang bijak untuk anak-anaknya.

Kesedihan Ibu yang tak jera menanti Bapak, padahal laki-laki itu tak pernah jera juga menyakitinya. (hal.64)

Entahlah, jika mungkin ditanyakan kepadaku apa alasan aku tetap mau bertahan bersamanya? Maka aku akan menjawab bahwa aku masih terlalu mencintainya. (hal.87)

Panah-panah cinta seolah mengunci semua perasaanku ketika memandang lukisan wajah yang kukagumi semenjak pandangan pertama melihatnya di rumah kami dulu. Saat keluarga kangmas itu meminangku. (hal.89)

Zahra, Linda, Gwen dan Setyani adalah empat ruh dari cerita ini. Mereka adalah refleksi dari bagaimana gambaran tentang memuliakan wanita, ibu dan istri. Tentang keutamaan berprasangka baik dan meminimalisir trauma.Kalian tidak akan menemukan tokoh yang benar-benar sempurna disini, benar-benar manusiawi dan apa adanya. Namun sejatinya jiwa mereka terhubung antara satu dan lainnya. Kesimpulan yang bisa didapat oleh para pembaca adalah tentang semangat untuk membaca novel ini halaman per halaman.

Novel ini sangat edukatif lewat slogan yang terpampang besar di halaman awal penulisan novel ini “TROPICAL ENTERTAINMENT ANTI-TAYANGAN KEKERASAN, PORNO, DAN SEGALA MACAM HANTU”. Rasanya ini sangat mewakili keprihatinan saya atas masih adanya tayangan kurang mendidik yang diputar di negeri ini.


Novel ini mengajarkan tentang kesetiaan, kesabaran dan belajar. Mulai dari bagaimana belajar sabar dan setia menjadi anak, ibu dan istri. Juga mengajarkan tentang arti pentingnya sebuah “KEJUJURAN”, dimana kejujuran itu adalah bumbu terindah meski terkadang memang sulit untuk diungkapkan.


Ada kutipan yang saya tulis khusus untuk novel ini, “Terkadang kita memang harus menjadi sesuatu yang bukan diri kita, demi orang-orang yang kita sayangi. Hingga akhirnya kitapun dengan sendirinya akan menjadi diri kita, seperti yang kita mau, meski harus melewati perjalanan panjang yang tak sempurna. Mau tak mau kita harus menerima kenyataan bila semua mimpi tidaklah bisa kita raih begitu saja, butuh proses untuk itu, dan Tuhan punya rencana paling indah untukmu. Jadi untuk kalian yang mungkin sedang merasa putus asa rasanya novel ini layak untuk kalian baca. Percayalah, kisahnya akan membuat matamu menitik, setidaknya bila kalian membacanya dengan hati dan mencoba menyelami menjadi diri tiap tokoh dalam novel ini.


Sesungguhnya wanita (sanggup) menyembunyikan cinta selama empat puluh tahun, namun dia tidak (sanggup) menyembunyikan kebencian walaupun hanya sesaat”.


Catatan penting tentang typo:


Cukup banyak typo yang saya temui ketika membaca novel ini, sekitar 25 typo seperti: laiknya baru kenal saja. (hal. 5), Mendampingku (hal.28), tentang masa kacil kami. (hal . 43), Dokter Suharsana (hal. 46), Dokter Suharna itu (hal. 48), yang luamayan besar itu, (hal. 52), Mahaadil, (hal. 66), oran awam, (hal. 73), histria. (hal 97), rumah tangga-rumah yang lain? (hal. 134), awal-wal (hal. 135), Oleh karena kelakukannya (hal. 135), Zahraku, sangat mistrius. (hal. 141),  Sebagian kecil dari 60& itu (hal. 153), Lepar (hal.193), Jamarinya basah. (hal. 204), memecahkan mistri (hal. 210), menjawab mistri (hal. 224), kalimat mistri diulang lebih dari satu kali yakni pada paragraf 4 dan 5. (hal.250), membading-bandingkan (hal. 258), becermin (hal.294), tak parnah (hal. 321), laiknya lelaki sejati (hal. 328), hingga finalisasi Teatrrikal Hati (hal. 334) dan Kemistriusan Rama (hal.336).


Catatan penting tentang penulisan isi novel:

1. Sedikit bingung ketika membaca surat dari Hafidh pada halaman 271. Dua paragraph ini seolah diucapkan oleh satu orang.
*Gwen, menulis namamu saja, aku sudah cukup bahagia. Mengingatkanku akan karunia Allah yang indah. Berupa kehendaknya mempertemukan kita.
*Gwen, sungguh menulis namamu saja, aku sudah cukup bahagia. Namamu yang indah, bermakna putih. Seputih hatimu, seputih sinar wajahmu. Seputih kisah kita beberapa waktu sebelum ini.

  1. Pergantian font tulisan secara tiba-tiba dari surat Hafidh pada halaman 274 membuat kurang nyaman.
  2. Kalimat “Seharusnya aku bisa menduga, Hafidh adalah anak pembawa layangan putus itu” (hal.273). Karena kalimat ini ditulis miring sama seperti isi surat Hafidh sehingga jadi kurang enak dipandang dan membuat bingung.
  3. Kalimat “It’s like a puzzle. Inilah yang hilang dariingatanku. Bahwa Mbak Linda juga turut bermain dengan kami siang itu” (hal.277). lagi-lagi membuat bingung karena font sama persis dengan isi surat Hafidh yang juga tiba-tiba berganti font.
  4. Kalimat “Aku menangis tersedu membaca surat itu. Teringat mimpi-mimpiku. Teringat Ibu Hamida yang mendengarkan ceritaku. Teringat nasihat-nasihat Ibu, Mbak lin, dan Ranti” (hal 280). Ditulis dengan font yang sama fersis dengan isi surat Hafidh
Kedua penulis cukup cerdas mengemas cerita ini menjadi sangat menarik. Endingnya yang manis menjadi perkabulan do’a yang tiada tara. So, tunggu apalagi! Saya sangat merekomendasikan novel ini untuk anda baca. Yuk buruan…………!!!

By Rey
Post a Comment

Ucapkan Selamat Tinggal Untuk Rambut Kusam Dengan Emeron Complete Hair Care

Sebagai ibu rumah tangga yang bekerja,  tentunya rutinitas setiap hari seperti tiada habisnya. Setelah pulang bekerja aku masih harus bere...